Perlu 22 Jam Agar Api di Kejaksaan Agung Benar-benar Padam, Kertas Hingga Kayu Jadi Pemicu

Kepala Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan ( Gulkarmat) DKI Jakarta Satriadi Gunawan menceritakan sulitnya memadamkan api kebakaran gedung Kejaksaan Agung RI pada Sabtu (22/8/2020) lalu. Ia menyebut, pihaknya membutuhkan waktu hingga 22 jam untuk memadamkan si jago merah yang mulai berkobar sekira pukul 19.10 WIB. “Proses pemadaman kami nyatakan selesai pukul 17.28 WIB keesokan harinya,” ucapnya, Senin (24/8/2020).

Satriadi bercerita, pihaknya kesulitan memadamkan api lantaran kondisi api yang sudah menjalar ke beberapa ruangan saat regu damkar pertama tiba di lokasi kejadian. Bahkan, api yang awalnya berada di lantai 6 gedung itu sudah menjalar juga ke lantai lainya. “Kondisi pada saat itu sudah rambatan, bahkan sudah menjalar ke bangunan bangunan dalam 6 lantai itu,” ujarnya saat dihubungi.

Ia menyebut, perambatan cepat terjadi lantaran banyak meterial mudah terbakar yang ada di dalam gedung itu. “Kaitan dengan bahan meterial itu banyak yah bahan material yang mudah terbakar, banyak menggunakan material kayu,” kata Satriadi. “Banyak juga kertas kertas, dokumen dokumen itu juga menjadi potensi perambatan,” sambungnya menjelaskan.

Selain itu, proses pemadaman juga dipersulit dengan luasnya bangunan yang terdampak kebakaran ini. Petugas pun harus putar otak guna menghindari si jago merah menyambar bangunan lain di sekitar gedung Kejaksaan Agung yang berada di wilayah Kebayoran Baru, Jakarta Selatan itu. “Secara teknis, luas bangunan menjadi tantangan kami,” tuturnya.

Untuk memadamkan kobaran api, setidaknya 60 unit mobil pemadam kebakaran dan lebih dari 200 personel damkar dikerahkan ke lokasi kejadian. Meski sempat menyedot air dari kolam renang Bulungan, Satriadi menuturkan, sumber air tidak menjadi penghalang pihaknya dalam memadamkan si jago merah. “Taman di Blok M yang ada airnya banyak, lalu Mabes AD juga ada. Tandon yang di Kejaksaan pun ada,” ucapnya.

“Secara teknis sumber air tidak kendala. Hanya penanganan kan gedung yang luas, perlu penanganan ekstra,” sambungnya. Imbas dari kebakaran ini sendiri, sebagian besar gedung Kejaksaan Agung RI tak bisa diselamatkan dari amukan api. Hampir seluruh bangunan hangus terbakar, hanya ada beberapa ruangan yang bisa diselamatkan.

“Satu lantai di bawah masih ada sebagian yang bisa kami selamatkan, itu di lantai satu,” ujarnya.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.